Pencucian uang mungkin merupakan kejahatan yang sudah lama, tapi sama sekali tidak ada yang ketinggalan zaman.

Laporan bahwa manajer kampanye mantan presiden Donald Trump, Paul Manafort, yang sedang diselidiki karena kemungkinan pencucian uang membuat sorotan baru mengenai kejahatan tersebut, yang diperkirakan menyentuh aset triliun dolar setiap tahun.

Sebagai istilah, pencucian uang mencakup berbagai teknik untuk menyembunyikan keuntungan buruk dari aktivitas kriminal. Sementara pemerintah dan bank telah mengembangkan teknologi baru untuk melacak uang kotor, pencuci uang juga memanfaatkan teknologi, bergantung pada strategi seperti game online dan mata uang digital untuk “membersihkan” aset mereka.

Aset senilai $ 2 triliun diperkirakan merupakan pencucian uang setiap tahunnya, menurut Kantor Narkoba dan Kejahatan Perserikatan Bangsa-Bangsa, walaupun Satuan Tugas Aksi Keuangan antar pemerintah (FATF) mengatakan bahwa sulit untuk menilai secara akurat cakupan masalah tersebut. mengingat sifat terlarangnya.

Pencucian uang tidak hanya mempengaruhi penjahat. FATF mencatat bahwa hal itu dapat memungkinkan kejahatan terorganisir untuk mengendalikan sebagian dari ekonomi suatu negara atau, melalui penyuapan, mendapatkan pengaruh terhadap pejabat publik.

Tentang Pencucian Uang

Bagaimana teknologi mengubah pencucian uang? Anonimitas internet dan mata uang digital menciptakan gerai baru untuk pencucian uang. Uang “Kotor” bisa dimasukkan ke pasar saham online, seperti platform game, dan diuangkan sebagai uang “bersih”, menurut sebuah makalah dari pakar keamanan dunia maya Jean-Loup Richet.

Beberapa dari metode tersebut hanyalah versi terbaru dari teknik yang lebih tua, seperti penipuan “keledai”, di mana konsumen tanpa disadari diminta untuk membantu orang asing yang terkadang mengklaim sebagai pejabat tinggi. Bantuan tersebut bisa termasuk mentransfer aset, yang memungkinkan penjahat untuk membersihkan keuntungan mereka melalui akun korban mereka.

Apa negara pencucian uang utama? Menurut penilaian Departemen Luar Negeri AS terhadap negara-negara “perhatian utama,” ada puluhan negara yang perusahaan keuangannya dikatakan mencuci uang untuk pedagang obat bius, termasuk Inggris Raya, Rusia dan China. Studi lain di negara-negara berkembang menemukan bahwa China dan Rusia adalah negara nomor 1 dan nomor 2 yang terlibat dalam arus keluar uang terlarang.